16
Sep
08

Perumahan di Cikarang

jababeka

Tahun 2008 sepertinya trend property akan naik lagi. Tiap akhir pekan selalu melihat di TV One Feni Rose selalu membawakan acara Real Estate, dan isinya ya…Agung Podomoro, Sedayu, dst…yang notabene perumahan elite jika melihat iklannya. Hmm akhirnya kepikiran kalau pengin beli rumah di daerahku tinggal yakni Cikarang sekalian buat nabung/invest, habis nabung sendiri sulitt, selalu kebiasaan gesek ATM dan belanja. Saya survey tiap akhir pekan dari daerah Lippo, Cibarusah, sampai LA (Lemah Abang). Hasil Survey Lippo: Modelnya bagus tp ukuran sedang ke atas, Prasarana publik lengkap, Kemanan lebih terjamin, Angkutan Umum terbatas. daerah Serang/Cibarusah: Model sedang tersedia ukuran kecil (23/30), keamanan swakarsa/penghuni “satpam sepertinya hanya awal saja”, prasarana publik belum lengkap atau jauh dan ikut sebagian ke Lippo, Angkutan umum lumayan banyak. Daerah LA model lumayan tersedia ukuran kecil (23/30), prasarana (lengkap kalau ngikutin brosur iklan) kenyataan belum tahu yaa, angkutan umum banyak, keamanan sama seperti daerah Cibarusah.

Akhirnya saya memutuskan untuk mengambil daerah Lemah Abang karena Cibarusah dirasa jauh, Lippo suasana kurang sreg dg hati, tinggal 2 pilihan antara Grand Cikarang dan Bumi Citra Lestari, untuk perumahan arah Sukatani tidak berminat karena jalan rusak, dan sempit. Diantara 2 tadi setelah, menimbang, mengingat serta memutuskan “ceile kayak pidato aja”..pilihan jatuh ke Grand Cikarang City, walaupun belum jadi, tapi percaya sama developernya saja (yg bangun Kota Serang Baru), ada WTP dan Water Park serta FASOS lainnya, sementara BCL masih menggunakan Pompa (“Maaf jika pembaca ada yg disana, bk berarti saya menjelekkan, hanya saya menulis berdasar analisa saya sendiri”), tapi dengar2 sekarang lagi pada rembugan untuk menyambung ke Jababeka untuk PAM, harapannya sih semoga bisa dan air lancar, krn ingin beli juga di daerah BCL, kl jadi lho…Untuk developer Grand sih saya salut juga, seorang pengusaha lokal (“Asmat Amin”) berani mempunyai visi untuk bersaing dengan developer elit yg sudah ada seperti Jababeka dan Lippo, yang sekarang juga membangun Cikarang Square dekat pintu tol Cikarang Barat KM 31. Awal pengajuan kredit, biasa persyaratan administrasi..fotocopy tabungan, NPWP saya ganti SPT Pajak, dan KK. Dengan sedikit PD dan Grogi (Kl gak disetujui) interview dg Bank, akhirnya disetujui juga…..semoga lancar saja bayar bulanannya sampai lunas. Oh iya, hampir lupa…mungkin ditanya kenapa tidak mengambil di Jababeka?? lha saya sudah tinggal di Jababeka kenapa musti ambil di Jababeka lagi? hehe…Bukan begitu, akan tetapi membeli rumah disesuaikan dengan kemampuan lah…untuk ukuran kecil (30/36) sepertinya Jababeka tidak main lagi…klpun ada ukurannya gak sreg juga….masak lebar 5 Meter? Sepertinya main kelas besar seperti Tropikana….Bagi Anda yang mungkin sedang mempunyai keinginan untuk tinggal di Cikarang…sedikit ulasan pribadi saya bisa jadi bahan referensi….OK….ternyata hunting hunian mengasikkan juga….

About these ads

85 Responses to “Perumahan di Cikarang”


  1. September 17, 2008 at 2:35 am

    Memang rumah itu cocok-cocokan, sebelum mengambil rumah usahakan pikir matang-matang sebelum mengambil rumah tsb.
    Kalau bisa di survey dahulu bagaimana bangunannya, air, keamanan, transportasinya, dll

    Memang Grand City Cikarang yang punya pengusaha lokal yaitu Bapak Asmat Amin yang lebih di kenal dengan nama H. Amin besan dari H. Dali (Yang punya perumahan BCL).

  2. 2 febriharsanto
    September 17, 2008 at 2:49 am

    Ya memang ketika keputusan mengambil itu, juga mengandung apakah rumah tsb mau ditempati sendiri, ataukah ut dibeli dan dijual di lain hari, ataukah disewakan…Nah kl ditempati sediri..otomatis yg dipikirkan keluarga yg kita bawa..dimana harapannya bisa nyaman, aman, dan krasan. Dimanapun kita tinggal kl kita betah ya tidak mengapa. Tanpa perlu membandingkan dr sudut pandang masing2…lha yg nempati dan bayar juga sendiri2 kok….hehehe. Lagian keputusan ambil rumah juga sebagai tabungan wujud fisik, krn nabung di bank ke rekening serasa lebih sulit, dibanding harus setor ke bank ut nyicil..(Rumah dan Tanah termasuk jenis barang tidak susut pakai)

  3. 3 Icha
    September 23, 2008 at 2:56 pm

    Sepertinya asyik nih hunting rumahnya. Dulu saya juga pernah hunting rumah di cikarang jg tapi buat di kontrak, tapi gak jadi karena saya harus pindah kota. Tapi menarik juga kalo buat invest. Denger2 juga kayanya di cikarang bakal berkembang pesat ni. Mau ada bandar udara (baru wacana), movieland dll.

    Kalo boleh tau, waktu ambil Grand City Cikarang, dia kerjasama dengan bank tertentu atau tidak ? dulu mas febri pake bank apa ? Maaf lho ya kalo pertanyaannya detail.Makasih

  4. 4 febriharsanto
    September 24, 2008 at 2:20 am

    kalau tentang bandar udara saya belum dengar tapi kl bus bandara sudah lama ada di samping plaza JB :), kalau jadi ada bandara ya syukur, jadi gak harus ke Soekarno Hatta atau Halim, tapi untuk movieland sudah mulai dibangun, sudah dibuka/diresmikan pembukaan pembangunan menjelang puasa kemarin. Mungkin jadi banyak studio kali, tp menurut saya mahal “soalnya pernah ketemu sama sales nawarin pas duduk bersebelahan naik bus, ingat saya sekitar 400 jt”, tp kl Mbak Icha mau ambil ya monggo-monggo saja, Lokasi movieland di dekat bundaran president university. Nah mengenai Grand Cikarang City tadi, sebenarnya di awal pas ngomong sama sales, bahwa saya bisa ambil bisa lewat bank manapun “Waktu itu saya mikir ambil dr bank-bank yg menyediakan KPR ringan lah”, Nah pas datang ut interview dg Bank, ternyata yg dibawa adalah dr BTN (Pondok Ungu). Ya karena saya yg masih awam dan gak mau ribet ya interview juga dan deal. Di lain hari pas ke kantor developer, saya nimbrung dg sales lainnya, kenapa kok sepertinya “PT Sri Pertiwi Sejati” developernya kok kesannya maksa dg BTN….nah nih sales jawabnya “Kl Mas dg BTN khan enak, kl misalkan ada kesulitan mbayar masih ada kelonggaran, belum tentu bank lain bisa”…Ya saya yg males lanjutin omongan atau males berdebat, ya diiyain saja..padahal kl dengan bank lain (syariah/konvensional) juga bisa refinance “jika ada kesulitan”. Dan sepengetahuan saya bahwa “Sri Pertiwi Sejati” ini sebelumnya memang membangun perumahan “Kota Serang Baru” yang diresmikan SBY dulu. Jadi menurut saya kesimpulannya Grand Ini cenderung/memang bekerja samanya dengan BTN. Nah kl mungkin Mbak ingin tahu lebih, saya ada nomor telpon developer atau bahkan Marketing Managernya supaya enak.

  5. 5 Icha
    September 24, 2008 at 1:47 pm

    Boleh juga tuh mas Febri no telponnya. Saya wiken ini mudik ke cikarang, jadi ya sapa tau mau sekalian liat2 grand cikarang city.

    Mas, kalo boleh tau, harga di grand city berkisar berapa ? terus yang mas ambil yang berapa, bulanan di btn nya berapa ?dengan bunga berapa persen

    Syarat pengajuan kreditnya apa aja mas ? Misal kaya salary, ato lama kerja (kadang bank lain ada yng require ini).

    Sorry ya mas kalo tanya2 kebanyakan. hehehe … btw, sekarang yg di grand city udah ditempatin ato msih dibangun?

    Terimakasih

  6. 6 febriharsanto
    September 25, 2008 at 2:48 am

    Mbak Icha..mudik kok ke Cikarang? sepertinya orang Cikarang asli nih…padahal yg tinggal di Cikarang ini Hari kebanyakan sudah mulai mudik ke tempat asal masing-masing..:)

    Harga di kisaran berapa? ya di kisaran sama-sama dengan pasaran di Jababeka, dan saya mengambil 38/72 (kl yg baru ada yg type 40). Bulanan di BTN berapa? (saya agak gimana gitu kalau nulis angka disini), dengan bunga 11.25% dan saya ambil 5 th. Mau ambil hook tapi harga tanahnya mahal sekali.

    Syarat pengajuan kredit sama seperti pada umumnya: poto copy ktp+kk, NPWP/SPT Pajak, Min kerja 2 th (sy juga bawa pengantar dr kantor gak ada 2 th). Poto copy rekening 3 bulan terakhir, pas poto dan materai 6000.

    Kondisi sekarang, masih tanah, belum dibangun sama sekali. Sepertinya nih developer menganut sistem penjualan (jual brosur, dan sebagian bangun ut memperlancar pinjam ke bank dan meyakinkan umum). Yang hampir jadi masih yg jauh (versi plan lama), yg depan (ukuran besar belum sama sekali). Mungkin yg depan lama kali, yg belakang dijadiin dulu, supaya yg belakang laku sekalian yg plan sekarang.

    Ya kalau ambil besar dan lama, tergantung kemampuan. Kl menurut orang-orang nulis sih maksimum 1/3 gaji lah..atau berapa lamanya menyesuaikan juga. Kl digedein dan dimepetin waktunya, khawatir kebutuhan yg lain gak keambil…:)

    Kisaran Harga dan No Telepon saya email (Japri)

  7. 7 Icha
    September 25, 2008 at 4:02 pm

    hehehe … saya asli surabaya.tapi suami ada di cikarang dan gak bisa ambil cuti lebaran sampe mepet lebaran. jadinya saya deh yang ngalah .. hehehe .. berarti enak dong nanti saya di cikarang udah sepi ? :)

    maaf ya mas kalo tanya2 nya agak gimana gitu. saya benernya cuman pengen tau apa saya cukup qualified buat ambil cicilan rumah. hehehehe…

    mas..kok attachment nya gak ada ya ? bisa di attach ulang ? tapi kalo repot ya udah gpp. besok saya juga udah ke cikarang. ntar ama suami mau liat2 langsung aja kesana. temen saya juga ada yang mau ambil tapi katanya pengen yang di depan, yang agak gedean. yang depan udah mulai dipasarkan belum ya ? ntar deh saya maen2 ke grand city.

    makasih banyak ya mas buat info2nya …

    selamat liburan …

  8. 8 febriharsanto
    September 26, 2008 at 2:00 am

    Wah arek Suroboyo ternyata.
    Attachment sorry kelupaan, soalnya kepikiran pulang terus, jadi gak konsen.
    sudah saya tak attach lagi.
    Teman mau ambil? lho kok bisa langsung putusin ambil? belum dilihat lho…ntar mikirnya kejauhan, sepi dsb…apa memang temannya juga sudah pernah kesana? Tp gpp, monggo-monggo saja..kl sekedar info begini saya share saja.
    Kl ambil depanan ada tuh type 45/90, 53/90, 70/90…tp gak tahu sudah ada yg ambil apa belum…soalnya masih sama…tanah semua, tahu atau tidaknya nanya di kantor atau salesnya, biasa ada denah yang sudah dicoreti mana kavling2 yang sudah diambil. (ya kl memang jadi kesana khan jadi tahu sendiri..:))

    Minal Aidzin wal faidzin
    Wassalam

  9. 9 tiara
    October 22, 2008 at 3:34 am

    mas febri…

    aku juga mau dunk no telp perumahannya boleh tidak?….
    Bumi Citra dan Grand Cikarang City

    salam kenal…..
    tiara

    ==>>Mbak Tiara
    Salam kenal juga
    No telp. BCL 021 70219902, 021 70219903 (dikasih teman blog yg tinggal disana)..
    No telp. Grand Cikarang City 021 8901893, 021 89116487

  10. 10 tiara
    October 22, 2008 at 4:34 am

    aduh mas febri…..

    thanks banget yah…..

    ==>> sama-sama

  11. 11 tiara
    October 22, 2008 at 4:50 am

    boleh minta advise gitu ga? sebener e lebih enak mana antara grand city or bumi citra? trus kalo nantinya punya mobil saran mas febri mendingan ambil mana…he he…sekarang sih belum ada mobil…

    ==>> Mbak Tiara
    Wah kenapa pertanyaannya antara grand city dan bumi citra??
    Kl pendapat pribadi ya di grand city (bk krn sy ambil disitu loh alasannya..:)), krn geografis dan kondisi jalan saja.
    cuma mungkin perlu Mbak lihat juga Jababeka dan Lippo dulu.
    Dengan asumsi melihat kondisi jalan dan akses ke tolnya.
    Rencana sih dr Jababeka buka tol di KM 34 tembusan dr arah Tropikana (cuma gak tahu kapan….???)
    Nah keterkaitan dg rencana mobil tadi, tentunya mobil butuh ruang parkir dong..?? masak mau diparkir di jalan depan rumah, walau gak ada yg larang, tentunya space minimal ut garasi/carpot panjang minimal ya panjang mobil lebih dikit…mungkin sekitar 3.5/4 m..nah pilihan ini ada ut rumah menengah ke atas atau 45 ke atas lah (kl 45 ke bawah sepertinya parkir ngepress banget bahkan harus nongol sedikit pagarnya kali, kecuali mobil-mobil pendek)…Nah jk memang budget Mbak lebih…mungkin juga lebih banyak pilihan…bisa survey dulu antara Lippo, Jababeka, Grand dan BCL.
    Kl pribadi saya, tetap di Grand walau Jababeka, Lippo dan yg lain bagus.

  12. 12 Dj oko
    November 3, 2008 at 12:27 pm

    Ikut nimbrung dong ah.. he..he..
    Sya juga ngambil Grand Cikarang City “GCC”. Tapi baru bayar booking fee dan nyerahin berkas untuk persyaratan kemaren hari Minggu (2/11), yang nantinya minggu ini ada interview dari BTN. Nah, sekalian nanya donk…. kalo Interview ama BTN tuh yang ditanyain apa aja sih? maklum, ini baru pengalaman pertama ngambil KPR. Secar sih saya pengen lulus di Intervew.

    kalo di tanya masalh alasan ngambil KPR di GCC mungkin alesan saya simple, yang pertama karena emang calon istri saya kerja di cibitung (takut kalo cal-is ntar kejauhan kerjanya), yang kedua harga nya emang lebih murah daripada yang makin deket jakarta, terus lokasinya yang yang enggak terlalu masuk, boleh dibilang ada di pusat keramaian.

    Oh hiya, saya kerja di Jakarta (Senayan), sekalian nanya lagi… transportasi yang enak apa ya? Motor, kereta, Bus? he..he.. banyak nyanya ya..

    Thanks before..

    Sya kerja di daerah Jakarta (Senayan).

    ==>Terima Kasih Pak Djoko atas commentnya…
    sama dengan saya, juga merupakan pertama kali ikut KPR, dengan pemikiran sama bahwa semakin dekat jakarta semakin mahal. Akan tetapi waktu itu sebelum mengambil di GCC harga yang saya ambil relatif sama/berbeda sedikit dg Grand Bekasi (Tambun), hanya karena mental saya tdk sreg saya akhirnya ambil di GCC.
    Oh iya, kl nanya tentang interview, interview yang saya alami lancar saja (entah pas giliran saya mau istirahat) ataukah yg lain. Yg pasti ditanya dr lembar isian, Berapa lama bekerja dan permanen atau tidak, tentang total penghasilan (kl suami istri gabungan), kemudian total pengeluaran, jadi supaya memudahkan hitungan tentang berapa lama kredit yg harus diambil (gak mesti 5, 10, 15 tahun), apakah uang muka dibesarin atau dikecilin.
    Berhubung saya pas waktu itu datang kesiangan, jadi gak sempat tahu acara di paginya kayak apa…jadi saya tidak tahu pembukaannya seperti apa…Syukur kalau Pak Djoko bisa datang pagi..
    Karena, saya masih terbersit sampai sekarang, apakah kelak jika sudah menempati di GCC, apakah bebas dr premanisme atau campur tangan penduduk asli lokal sekitar, walaupun memang berdasar kata sales, bahwa di GCC akan ditembok keliling, akan tetapi saya belum yakin ut hal ini, karena saya nanya sales yg lain, kenapa jalan di pinggir kali di pintu masuk tidak ditutup?? alasannya sih simpel dan masuk akal bahwa itu merupakan jalan irigasi jadi tidak bisa ditutup..Nah kalau tidak ditutup, akan merupakan jalan akses masuk ke penduduk sekitar.
    Ya semoga saja adanya petugas keamanan akan berlangsung terus, bukan hanya sekarang karena masih dalam teraf penjualan, dan bebas dr premanisme.
    Transportasi kl ke jakarta, saya biasa naik Mayasari 121/121A lewat Senayan juga, naik motor juga bisa tp kalau menurut saya capai, dan lebih baik saya bisa istirahat di bus.
    Kalau naik kereta saya belum pernah dari Cikarang (Lemah Abang), mungkin nunggu realisasi Double Track kali ya… :)

    Salam kenal
    Febri Harsanto

  13. 13 Dj oko
    November 4, 2008 at 6:01 am

    Thanks atas recomentnya,
    btw di GCC ambil di blok apa?

    ==> di Blok G9 Mas

  14. 14 Yuri Handalusia
    November 7, 2008 at 6:07 am

    allow mas Febri,
    salam kenal dr saya, Oiya, ngambil di blok mana ? Minggu kemaren sy sempat survey lokasi mas, tp setelah saya amati, sepertinya ada lintasan jalur tegangan tinggi dech diatas perumahan tersebut, nah itu menurut mas gmn yach ?

    ==>>
    Salam kenal Juga…ini Mas/Mbak ya…?? maaf kl salah sebut…
    Saya ambil di Blok G9.
    Sebenarnya saya juga meyayangkan adanya kabel tegangan tinggi tsb, akan tetapi, karena saya berpatokan dengan tempat tinggal saya sekarang, dimana di atasnya ada tegangan tinggi juga, yakni di Cikarang Baru daerah pasimall tuh depannya (jalur hijau) diatasnya kabel juga tidak apa-apa…
    Malahan kalau malam minggu banyak yang duduk2 disitu, dan saya pikir hanya kekhawatiran berlebihan dr berita selama ini tentang masyarakat di dekitar sutet akan terkena radiasi.
    Nah yg di GCC itu juga sama dengan yg di cikarang baru, yakni di atas jalan juga, makanya waktu itu tetap saya ambil saja, hitung-hitung bisa jadi tempat tinggal, dan investasi.

  15. 15 Yuri Handalusia
    November 10, 2008 at 6:17 am

    Hi..saya ini perempuan lho..oke dech, klo gitu, semoga aman, saya ama suami ngambilnya di blok G26..300 meteran jaraknya dr sutet..memang siy, dampaknya bukan jangka pendek, tp jangka panjang, tp it’s oke dech..yg penting semua udh dipikirin..

    ==> Lha Mbak sendiri sebenarnya sudah tahu dan sudah ambil, kok malah tanya saya..?? :)
    Saya juga kemarin Minggu sore nyempatin jalan2 disana, ternyata baru dibangun sampai pertengahan jalan lurus kl dr depan itu..belum nyampai blok tempat saya. Ya semoga cepat selesai. Malah sebelah selatannya sekarang dibangun blok Rusunami entah dr developer apa, saya kurang mengamati.

  16. 16 Gromiko Mardian
    November 13, 2008 at 2:51 am

    Hi mas Febri,

    Salam kenal buat semua.
    Beberapa minggu yang lalu saya berkunjung ke lokasi GRAND CIKARANG CITY with my wife and my daughter. Saya lihat dari blok A sampai blok F itu semuanya tipe 30/60
    kondisi bangunannya sangat tidak sesuai dengan yang di gambar dan iklannya. Dan bangunannya kelihatan asal jadi, emang sich yang tipe 30/60 itu subsidi. Itu mungkin penyebabnya.
    So saya-kan sudah ngambil tipe 38/72, yang saya khawatirkan untuk tipe yang saya ambil, sama kondisinya dengan tipe 30/60. Saya sich sudah warning ke marketing developernya.
    Karena kebanyakan perumahan terlalu over promise tidak sesuai dengan janji2 di brosur, cuma mengambil keuntungan dari perumahan itu sendiri tanpa melihat harapan si konsumen itu sendiri.
    Btw, bagi teman2 yang mau ngambil perumahan mendingan lihat bukti nyatanya dulu baru ambil.

    Terima kasih.

    ==>salam kenal juga Mas Miko
    Saya menulis di blog ini, bukan saya mengiklankan GCC, walaupun bahasanya mungkin berbau iklan, dan saya bukan di pihak mereka (developer). Saya menulis sekedar ingin menulis berdasar sepengetahuan yang saya rasakan saja. Kekhawatiran seperti itu sama juga saya rasakan bahkan mungkin semua orang yg mengambil perumahan dimanapun.

    Memang sekilas saya lihat dari yang sudah jadi selama ini 30/60 kok kesannya kurang baik dan jalannya juga kecil entah memang segitu atau memang dibangun baru segitu ataukah entah krn memang saya tdk berminat, walau sekilas model bangunannya sama dengan di brosur. Kl ut cek ukuran saya tdk mengukur, namanya juga cek lihat-lihat saja. Tapi menurut saya sudah cukup bagus dengan melihat tempat yang sudah rapian, ada selokan dan tempelan nomor rumah, dibanding yang baru dibangun kelihatan awut-awutan tentunya.

    Secara pribadi, saya sih punya harapan, seandainya sudah lunas/bertahap saya renovasi/perbaiki sendiri, dengan tukang2 yang sudah percaya sendiri (entah dr kampung/kenalan). Disarankan (Harus) jika memang menginginkan berbeda dg maket yg ada, sebaiknya lapor dulu ke sales/marketing ada yg dirubah or tidak (minor), dihitung2 kena charge atau tidaknya misal ganti bak mandi jadi keramik, nambah shower dll, mumpung belum dibangun.

    Kalau ambil perumahan, prinsip saya pribadi, saya lihat lokasi+fasilitas, track developer, desain dan harga yg ditawarkan, syukur sampai membaca trend landmark pembangunan kota/wilayah. Keputusan harus saya ambil cepat di awal, nunggu di belakang hanya menyebabkan harga yg semakin naik, resikonya kl ternyata kenyataannya tdk sesuai dengan gambarnya/brosur, itu saja kl saya pikir. Kemudian Saya lihat harga di brosur sekarang (Oktober 2008) sudah selisih 15-100 jt dr mulai type kecil s/d yg gedean dibanding brosur (Juni 2008), walau update brosur sering bermain angka di uang muka dan cicilan, coba Mas bandingin sendiri brosurnya per bulan. Tanpa mempengaruhi, pada kenyataan banyak yang mengambil disana, jadi apakah kita ini tertipu bersama??? :)

    Kl memang pertimbangan developer, ya yg besar Lippo dan Jababeka ut daerah Cikarang (Deltamas ??). Sejak semula saya tidak berniat ut ambil di developer tersebut, kecuali ut ambil second. Reputasi Developer Besar mungkin menjamin kualitas (apakah pasti??), yang menyebabkan harga yang ditawarkan juga tinggi. Nah untuk Sri Pertiwi ini kalau mas googling di internet akan mendapatkan bahwa PT ini pembangun RSH terbesar setelah krisis semenjak 2004/2005 (www.propertynbank.com). Mending ambil dengan pertimbangan bagus, dan harga yang terjangkau, daripada memaksakan diri dengan harapan tempat tinggal yang sangat bagus akan tetapi harga yang “ngoyo”. Ya kalau bisa Cash keras, kalau tidak? Pada akhirnya pilihan terserah pada masing-masing, karena memang hidup adalah pilihan (selera).

  17. 17 Icha
    November 22, 2008 at 10:30 am

    halo mas febri …
    wah sejak saya tinggal bulan september ternyata banyak respond soal GCC ya .. hehehe …
    mas febri .. saya jadinya ambil juga lho … di blok G2 no 1 atau G1 no2 gitu ya. suka ketuker2 deh. tapi belum interview. kata marketing ku sekarang DP nya jadi 30 %. Kalo interview sekarang, aku jaid harus bayar DP 30 %. Jadi dia mau nunggu sampe kira2 BTN nya mau nurunin DP lagi. Is it possible ?
    Tanggal 15 november kemaren saya kesana ama suami. emang yang jadi baru yang kecil2 di belakang. Btw mas, ada info gak kalo disitu kena banjir 5 tahunan yang sering melanda jakarta. Banjir yang kemaren kalo gak salah daerah 2 situ ada yang kena juga, apalagi aku liat perumahannya makin mauk ke dalam makin turun. Just checking kok.

    Thx ya mas … semoga nanti jadi tetangga. Buat yang lain, mas febri kan hanya memberi info, masalah ngambil GCC atau gak semua kan kembali ke selera dan penilaian masing2 individu. saya pribadi bersyukur ada info kaya gini.

    Ditunggu comment nya mas febri …

    ==> Terima kasih commentnya..(Nah gini khan agak enak bahasanya).
    Ya betul checking Mbak Icha, memang kalau pas masuk dr pintu gerbang serasa jalan itu turun kemudian serasa naik agak landai sedikit. Memang kekhawatiran yang semakin mengingatkan di musim seperti ini adalah “banjir”. Tapi setahu saya daerah disitu (sampai suka tani) belum pernah banjir. Tidak tahu ya kalau beberapa tahun kedepan (“Semoga ya tidak, biar nilainya tidak turun..hehe”).
    Jawaban saya mungkin tidak sepenuhnya bikin puas, karena saya juga mempunyai kekhwatiran akan hal ini di kedepannya. Apalagi di sebelah selatan/timur (arah lemah abang) sudah ada plan untuk rusunami (developernya kl gak salah ingat Palu Gada apa Palu Bumi…ya gak jauh dr inilah bahasanya). Nha kalau misalkan disana terjadi pengembangan wilayah dimana pada jor-joran tinggi-tinggian permukaan tanah (urug), dan ditambah jeleknya sistem irigasi, maka dipastikan kawasan yang mempunyai permukaan tanah lebih rendah akan terkena banjir lebih dulu. (“Semoga kekhawatiran seperti ini juga tdk terjadi”).
    Oh iya, kalau saya baca brosur yang sekarang, terkesan hanya bermain angka di angka cicilan dan DP, perubahan brosur sepertinya seperti itu tiap bulan/3 bulanan. DP saya lihat sekarang 30% dr harga jual (semakin berat saja). Mungkin perlu dimaklumi, karena Bank penjamin (BTN) berhati-hati sekali terhadap NPL (Non Performing Loan), atau istilahnya Kredit Macet (Gagal Bayar), jadinya supaya dibuat angka-angka simulasi di kolom cicilan seolah terjangkau, angka di DP dibesarin seiring naiknya nilai jual bangunan tersebut.
    Sebenarnya saya ingin menulis perubahan harga tersebut berdasar brosur yang pernah saya ambil dr awal sampai sekarang (tp ribet baca dan ngetiknya satu-satu), jadi lebih cenderung menulis yg lain, tapi tetap saya usahakan menulis kok…

  18. 18 Icha
    December 3, 2008 at 2:05 pm

    waduh waduh .. semoga kekhawatiran soal banjir gak kejadian. mau nanya ke orang marketing, mereka rata2 jawabnya yang bagus2 aja. kadang suka sebel sama orang marketing, mereka kadang cuman ”moles” biar kesannya yang mereka jual bagus banget, padahal kan pelanggan juga pengen tau realitasnya juga.

    mas febri belum jawab pertanyaanku nih .. is it posibble nanti ke depannya DP nya bisa turun 10 % lagi ? ato jangan2 makin naek. aku sekarang mulai cicilan DP tapi buat yang 10 %. takutnya ntar tiba2 pas akad kredit ditentuin DP nya jadi 30 % wah ya lumayan juga ya.

    makasih ya mas .. ditunggu balesannya ..

    ==> namanya juga orang marketing, dan marketingnya seperti itu, ya dimaklumilah.
    oh iya saya coba jawab tapi di posting yang lain. http://febriharsanto.wordpress.com/2008/12/04/simulasi-harga-gcc/

  19. 19 imank
    December 10, 2008 at 3:31 am

    mas, bener keren lho mas GCC,design brosurnya bikin kita yakin..saat aqu survey.. aqu tertarik ma WTP karena emang sih ..yang namanya air kan sumber hidup ya mas!!! harganyanyapun agak kejangkau daripada di jababeka.. daripada ambil kelas sejenis di wilayah sekitar aqu sih mili di GCC, jalan masuknya lebar,pas di tengah kota pula jadi nggak bakal nyedot anggaran angkot lebih banyak..deket stasiun KA…. aqu koq kayak marketing sih.. kemarin aqu dah booking rukonya…karena niatnya nanti aqu buka usaha aja..sekalian di atsnya buat bobo…he.he

    imank imaduddin

    • 20 febriharsanto
      December 10, 2008 at 3:54 am

      Waduh Pak Imank, namanya brosur dimana-mana dibikin bagus, semoga kenyataannya gak beda jauh dengan brosur. Wah, ruko, bagus juga tuh Pak buat usaha, harganya juga bagus jika dibanding di tempat lain

  20. 21 Dj oko
    December 23, 2008 at 7:05 am

    http://kojotris.multiply.com/photos/hi-res/9/1?xurl=http%3A%2F%2Fkojotris.multiply.com%2Fphotos%2Falbum%2F9%2FGCC%231

    (sayang ga keambil smua)

    Sengaja saya Photo Peta nya yang dikasih liat ama sales nya.
    Dari Link diatas… saya ngambil di Blok G (akhirnya) yang 30/60, karena alasan ketidak sukaan ama denah ruang yang diatas 30/60 dan ngambil bangunan yang lebih kecil, karena mikir renovasi selanjutnya, juga lebih ringan biayanya.. hik..hik..

    Di bagian atas dari gbr tsb katanya akan dibangun jalan Tol (yang katanya 14 M dari batas terluar komplek). Berisik enggak yak??

    Secara pribadi sih, saya mantab ngambil di GCC, dengan fasilitas yang saya rasa sudah cukup, walopun tempat kerja saya akan semakin jauh.

    Y harus di bela2 in, kalo enggak sekarang, mo kapan lagi??
    betul ga Bapak/ Ibu sekalian??

    (jawab “betul” donk.. he..he.. biar ga nyesel nih)

    Thanks

    • 22 febriharsanto
      December 23, 2008 at 7:15 am

      Ya sudah, saya yang jawab duluan
      wah ini khan denah yang di meja kaca dekat marketing di kantornya ya..kalau tidak salah ingat. Ada yang berwarna semacam maket poto mas di atas, dan poto copyan. Kalau tol saya kurang begitu tahu, kayaknya akan nyambung ke Bekasi Utara kalau memang tolnya di gambar atas lho. yang jarak 10 m dr bibir jalan tol saja tidak begitu berisik, apalagi yang 14 M dari tembok batas..kalau dekat tol, khan lumayan ada pemandangan jalan tol :)
      Betul Mas, harus dibela-belain kl sudah mengambil tempat tinggal. Hitungannya adalah waktu, lokasi dan harga.

  21. 23 Dj oko
    December 23, 2008 at 7:38 am

    oke… sip deh kalo geetuu

    Semangat… semangat…!!!

    Oh hiya, itu gambar saya photo dari buku peta yang dipegang sales.

    Sekarang saya tinggal tunggu approve “permohonan kresdit” dari Bank ajah…

  22. 24 karyanto
    December 24, 2008 at 8:16 am

    Saya juga ambil di Blok G50, tapi yg sya bikin bingung adalah sales/marketingnya bilang yang dijual mulai dari depan trus ke belakang, berarti dari tipe yg sama mulai dari blok kecil ke besar. tapi kenyataanya kok di blok G1 baru dipasarin. Watu saya ambil 5 bulan yg lalu dibilang tinggal blok belakang yg masih ada. Ini ada kesan bahwa administrasi marketingnya acak2an.
    Saya sempet kaget waktu bayar angsuran DP 10% ada temen selisih booking 1 bulan dapet Blok G30 karena waktu itu saya pikir saya yg booking belakangan kok dapet blok belakang (seharusnya depan). Tetapi setelah saya tanya marketing katanya yg dijual mulai dari blok depan. Jadi blok depan G1-G40 sudaha habis. Yg bener mana?

    Sori mas Febri (jadi curhat)

    • 25 febriharsanto
      December 24, 2008 at 9:00 am

      Wah, kalau saya dulu masih banyak kesempatan memilih blok, kira-kira 9 bulan yg lalu, mau memilih depan atau belakang bisa, cuma saya memang mengambil agak tengahan dikit jadi tidak jauh ke masjid, fasos dan komersil. Nah mungkin yang Pak Karyanto alami, mungkin nih Pak…bisa jadi dikarenakan 2 hal. 1. Memang koordinasi/komunikasi antar marketing buruk. Contoh, ketika saya mengambil kavling, terlebih dulu marketing saya kontak dengan marketing yang lain, memastikan blok yang saya pilih sudah ada yang booking atau belum, kalau sudah ada yang booking dipersilakan mengambil kavling yang lain, kalau belum ada yang booking ditandai di kavling tsb atas nama saya. 2. Bisa jadi ketika Pak Karyanto booking, memang di depan (patokan depan saya adalah gerbang) sudah ada yang booking, jadi Bapak dipersilakan mengambil kavling yang lain, dan kebetulan lebih belakang. Dan ternyata, di lain hari yang sudah booking di depan, tidak jadi bookingnya, jadinya kosong dan kebetulan teman Bapak yang kebetulan sebulan lebih belakang dr Bapak bookingnya dapat yang depan tadi. Begitu Pak menurut saya, jadi kemungkinan diantara 2 kemungkinan tadi, walau menurut saya kira-kira prosentasi kemungkinan pertama lebih besar dibanding yang kedua. Atau begini, mungkin bisa Bapak tanyakan blok mana yang kira-kira gagal booking dan kebetulan di depan, siapa tahu ada dan Bapak bisa over tempat. Salam kenal kembali

  23. 26 Yuri Handalusia
    December 25, 2008 at 7:57 am

    Hallow semua..
    Td suami ku sudah interview ama BTN di kranji..ya moga aja bisa jadi tetanggaan yaa..
    Cheers//
    Yuri

  24. 28 Dj Oko
    December 30, 2008 at 9:55 am

    Oh hiya… jd pengen nanya masalah wawancara nih…
    Bos, kalo keputusan diterima atau enggaknya permohonan kredit ke Bank itu kapan yak?
    Secara saya sudah interview sudah 2 bulan lebih.

    Kata marketingnya, kalo “ada apa2″ dengan permohonan kredit nya kan di beritahu ke developer secepatnya.
    Kalo ga ada kabar brarti ga ada masalah, katanya mekaten..

    Kalo harapan saya sih “diterima” he..he..
    (takut dapet ancaman blackList)

    Thenks bos..

  25. 29 febriharsanto
    December 31, 2008 at 6:36 am

    Disetujui itu tersirat ketika bpk interview dg orang bank ketika mau mengambil rumah, jadi deal um, besar dan lama cicilan brp lama. Nah, kl benerannya itu ketika um sudah lunas, dan mengalami proses pencicilan tadi. Kesulitan biasanya masalah pembayaran, kl mengalami kesulitan seperti ini disarankan refinance, dan setahu saya pemberitahuan dari bank itu jika ada perubahan bunga (floating). Untuk lebih jelasnya bisa ditanyakan ke bank dimana mas ambil, karena hal seperti ini kaitannya Mas dengan Bank, bukan dengan developer.

  26. 30 Brama
    January 7, 2009 at 1:53 pm

    Salam Kenal Mas…

    Saya melihat blog mas dan baca2 comment dari teman2.. Sebenarnya untuk ukuran developer PT. Sri PErtiwi Sejati sudah harus lebih berkembang lagi.. Memang semua orang punya pandangan dan pendapat mengenai perumahan, tapi saya rasa pihak PT. Sri Pertiwi Sejati sendiri yang harusnya menjadi sumber informasi… sehingga tidak adanya ketimpangan informasi.. mungkin pelayanan harus diperbaiki lagi..

    • 31 febriharsanto
      January 7, 2009 at 3:21 pm

      Salam kenal juga Pak, terima kasih atas commentnya (bukan Raja Madangkara khan? :) )
      Seharusnya memang begitu, tetapi kenyataannya tidak begitu. Kalau melihat semua comment pada menyatakan tidak kepuasan terhadap pelayanan thd konsumen, dan kebetulan kok di blog ini jadi tempat curhat, urun rembug, keluh-kesah, dsb. Saya terima dan saya jawab hati2 takut salah memberikan jawaban, berdasar asumsi saya sendiri berdasar di lapangan, dan saya lebih suka mendengar pembicaraan dengan yg di lapangan dibanding yang di kantor. Saya posting dulu juga hanya sekedar menulis opini pribadi tanpa maksud membangun opini publik (saya melihat posting yg ini statisticnya paling tinggi dan hampir tiap hari ada yang baca).
      Masukan yang bagus sih Pak, tetapi saya ini bukan dr pihak developer. Semoga dr sananya membaca dan menindak lanjuti, walaupun saya tahu ada person sana yang kebetulan juga nge’BLOG’ dengan muatan sales dan itupun belakangan munculnya.
      (Mungkin akan saya tinggalkan pesan JAPRI ke salah satu top management untuk melihat posting yg ini….mungkin loh…)
      Btw terima kasih sekali lagi atas masukannya.

  27. 32 Koko
    February 10, 2009 at 9:15 am

    Ahhh…
    aku sudah pesen GCC dari tahun lalu..
    tapi ga jadi2..listrik belum ada, air ga ngalir…
    dan yang paling parah…untuk merobohkan bangunan rumah keknya ga perlu buldoser..cukup didorong aja……
    kualitasnya buruk banget sih…:'(..

  28. 33 Karyanto
    February 11, 2009 at 3:57 am

    2 Minggu lalu saya ke sana dan memang WTP belum jadi, pipa masih sambung sana sambung sini. Listrik juga belum sambung ke rumah2. Kayaknya pembangunannya overlaping. Saluran air/got juga gak tahu mengalir kemana, check habis hujan kemarin air masih menggenang dimana-mana. Danau buatan perlu pompa untuk mengalirkan air… ini gimana??? apa mungkin lebih tinggi dari tanah/rumah sekitar? dan lagi ada tanggul sekeliling danau. Perlu perencanaan yg matang untuk semua kawasan ini, kalo tidak ya berantakan bisa jadi banjir. Jababeka lebih tertata rapi kemana air akan mengalir, got-nya besar dan dalem, itupun masih banjir. Jadi kalo proyek parsial infrastrkturnya ikut2an parsial ya spt pemerintah, gali lubang tutup lubang, di gali lagi ditutup lagi dst. Gak kelar2… :)))

  29. 34 boim
    February 12, 2009 at 7:14 am

    yup,..bener banget tuh apa kata mas kardiyanto,
    saya sering survey kesana saya lihat got/saluran air di depan rumah kecil bangeeeet paling kisaran 30 x 30 cm, saya jadi khawatir nih beli rumah di gcc

  30. 35 d2
    February 22, 2009 at 3:20 pm

    sy posting via gprs dr area blok d2.buat pengembang gcc.tlg donk saluran got dan bks galian pam dibersihkan.kasian yg mau pindah soalnya got pd ketimbun tanah dan keliatan kumuh.trims

  31. 36 Konsumen
    February 23, 2009 at 7:15 am

    Dear Pengembang YTH,

    Ini adalah cambuk keras untuk Developer. Jangan terlalu bikin janji2 agar konsumen tertarik tapi kenyataan hanya berapa persen saja yang terealisasi. Coba anda sebagai Developer bayangkan kalau anda diposisikan sebagai konsumen, pastinya anda punya harapan besar untuk suatu tempat tinggal buat anda pribadi maupun buat keluarga anda. Karena kita tinggal bukan untuk sehari atau dua hari, toh untuk jangka panjang. Coba rasa empatik di hati anda di implemantasi JIKA ANDA JADI KONSUMEN. Jangan sekedar meraup untung saja, haruslah WIN-WIN SOLUTION. Konsumen pada saat sekarang ini lebih kritis, bukan konsumen yang gampang di bodoh-bodohin.

    Terima kasih.

    Konsumen

  32. 37 bengbeng
    March 2, 2009 at 5:06 am

    Rekan2….

    Klo bole saya komentar.
    GCC adalah perumahan baru…jadi developer masih step progress pengembangan termasoek fasilitas umum ataupun fasilitas sosial.
    Untuk konsumen yg sudah membeli rumah di GCC…ini adalah bagian resiko yg anda alami. Coba masih ingat gak waktu pertama kali beli rumah tsb…kondisi masih jadi sawah tapi anda2 semua sudah berani beli dan booking. Klo sekarang mengalami kesulitan/ tdk lengkapnya fasilitas sebuah hunian yg baik…..ya memang sudah Resiko…yg harus anda perbuat adalah MENUNGGU. Klo mau langsung di HUNI…ya dari awal pilih perumahan yg sudah SETTLE dunk…spt Lippo Cikarang atau pun Jababeka. Begitu…..

    Thank’S.

  33. 38 Some1
    March 8, 2009 at 12:10 am

    Ass. mas febri met pagi. Mo ksh srn neh buat dev.sy pernah tanya2 kl renovasi rmh digcc dikenai cash 10prsn sm mandor gmn neh.cb dh pengembang kirim intel premanisme msh sbur digcc.tlg ya pa bu dev.msh byk orang pas2an yg ngambil digcc :)Makachih

  34. 39 febriharsanto
    March 10, 2009 at 6:29 am

    Waalaikum salam. Maksud 10% bagaimana ya? Bukannya tergantung bangunan dan seperti apa renovasinya. Memang, ketika ngobrol2 dengan Bapak (Pak Wawan), di ruang belakang kantor yang di lokasi, dianjurkan membuat surat dulu ke kantor kemudian baru dikerjakan dengan yg dilapangan, dan Harga sepertinya ditentukan oleh Bapak tadi. Saya juga kurang tahu mana yang lebih mahal antara renovasi dikerjakan GCC ataukah dengan orang sendiri. Kalau dengar bicara bapaknya ktanya lebih mahalan dengan tukang bawaan sendiri, karena biaya ini itu, ngasih rokok dsb. Kalau saya sendiri belum tahu, karena surat untuk renovasi juga belum saya berikan, menunggu sekalian semua surat-surat saya lengkap untuk pengurusan BPHTB. Barangkali saja ada informasi dari Bapak atau Ibu yang lain….

  35. 40 Teguh
    March 11, 2009 at 4:15 am

    Selamat siang mas febri saya ambil di blok D 14 benar kata mas. tapi saran saya bapak/ibu yang mau renovasi mendingan sama orang yang pada waktu bp/ibu ambil kunci Soalnya saya sudah renovasi dengan mereka harganya lebih murah. Kenapa sarankan seperti itu karena kita nempati rumah disitu bukan setahun dua tahunkan untuk selamanyakan menempati rumah tersebut. kalau ada masalah apa kita kansudah kenal orang lapangan developer kita dapat dibantu itu sudah saya buktikan sendiri dan bukan saya memuji mereka lho masalah komplen kerusakan jendela dan plafon. terima kasih

    • 41 febriharsanto
      March 11, 2009 at 4:47 am

      Siang juga Pak Teguh.
      nha ada informasi begini khan enak, saling melengkapi :) . Kalau saya memang ada keinginan renovasi ini dengan pihak developer.
      Waktu itu sengaja saya ngobrol di ruang belakang (Pak Wawan), sambil melihat barang-barang yang ada, dan tambah kenalan dengan pengawas yang lain juga. Ya di tengah obrolan itu saya juga (keberatan secara halus istilahnya nego), dan disarankan kalau saya sudah ngasih surat ke kantor, langsung kesitu, biar mudah mana yang direnovasi dan tidak, sesuai budget dan bisa tidaknya bangunan dibongkar, minimal konsultasi sebaiknya renovasi yang memungkinkan seperti apa. Mungkin dengan komunikasi yang lebih baik kiranya tercapai kesepakatan yang lebih baik antara Kepala Proyek Lapangan (saya anggap penentu harga), dengan pemilik rumah yang menginginkan renovasi. Anggapan/kemungkinan saya yang lain, adalah lebih mudahnya pengerjaan renovasi oleh mereka dibanding sendiri, karena developer juga lagi dalam pembangunan jadi bisa sekalian nebeng pengerjaan. Selamat Renovasi

  36. 42 tuti mugiastuti
    March 24, 2009 at 4:01 pm

    Dear mas febri dan konsumen sy semuanya..smg saat ini sdg berbahagia apapun kondisinya…senang sekali saya membuka blognya mas febri stelah sekian lama ga buka buka..luar biasa ya commentnya buat gcc, saya mewakili mnjemn gccmengucapkan terimaksih buat mas febri yg sdh menyediakan ruang secara tdk lsg, mksh atas jawaban bijak yg selalu mas febri berikan, buat konsumen terimaksih masukan dan kritikannya kamiterima dan akan kami perbaiki buat mas bengbeng mksh penjelasannya..slm buat semua

  37. 43 Yenny
    April 23, 2009 at 2:20 am

    Dear Mas Febri,
    Sebenarnya yang berminat untuk beli rumah di GCC suami saya karena ditawari oleh tmnnya yg mau over credit letaknya di Blok G9/27, saya sih krn blm liat lgs ke lokasi jd blm minat krn blm ada keinginan untuk tinggal di cikarang walau kerja di jababeka, selama in saya PP Ps.Minggu-Ckrg.
    Menurut mas febri bagaimana kondisi GCC mendatang, kira2 sudah mulai dibangun belum ya untuk blok itu, krn saya liat mas febri jg ambil di blok G9.
    Makasih….

    • 44 febriharsanto
      April 23, 2009 at 2:54 am

      Mbak Yenny, sebaiknya melihat sendiri ke lokasi daripada saya memberikan jawaban disini, jadi lebih aktual dibanding membayangkan, toh dr Jababeka kesana mungkin sekitar 15 menit (tolong diluangkan waktunya). Mengenai kondisi GCC mendatang? wah pertanyaan yg ini agak dilematis karena bersifat peramalan :). Ya kemungkinan akan menjadi ramai juga karena pemukiman/hunian. Seandainya apa yg tertulis di brosur terealisasi semua sesuai kenyataan, tentu akan lebih bagus. Tentang Blok G9 yang Mbak maksud sudah dibangun, akan tetapi ut No.27 saya tidak tahu persis dibangun atau belum, kemungkinan sih sudah, krn depan belakang semua sudah dibangun.
      Mungkin perlu Mbak tanya juga, kenapa sampai teman suami Mbak over? Ada masalah financialkah, atau ada keperluan yang lainkah sehingga diover, atau mungkin ada penilaian sendiri terhadap bangunan sehingga diover, jadi biar sama-sama enak dan mengerti.

  38. 45 Yenny
    April 23, 2009 at 7:45 am

    Ass mas febri,
    thank’s bgt ya… rencana sabtu ini saya mau berkunjung ke GCC, klo hari biasa walau dkt ama ktr saya suka males keluar klo pas jam istirahat, panas (ini yg bkn saya blm ada keinginan cari rmh di ckrg).
    Saya jg punya pertanyaan yg sama dgn mas febri ke suami knp tmnnya mau menjual rmh di GCC, menurut tmnnya sih krn dia sdh py rmh jg di cikarang baru, cm saya blm ktm sndr sama tmnnya jd blm puas ama jwbn dr suami (maaf ya pa…:))
    Terus saya baca comment diatas ttg sutet, kira2 diatas blok G9 itu ada sutet gak ya mas, soalnya saya menghindari rmh yg dkt dgn sutet.
    Makasih ya mas, atas bantuannya abis saya bingung mau nanya2 ke siapa, krn dr pihak GCC sendiri sepertinya tdk py blog/situs yg bener2 dan bkn hanya berisi foto2.

    • 46 febriharsanto
      April 23, 2009 at 10:11 am

      waalaikumsalam, sama-sama. ya saya InsyaAlloh sabtu juga (biasa) kesana.
      Kalau tentang sutet, tidak melewati blok rumah, tetapi di atas jalan (ini mungkin sudah dipikirkan oleh developer).
      Mengenai jauh tidaknya ini saya kurang mengerti toleransinya, mungkin agak jauh dikit dr kabel sutet kok.
      Hehehe, saya mengerti dengan yang Mbak maksud terakhir. Memang menulis blog dibutuhkan ketelatenan, kesabaran tersendiri, karena dibutuhkan waktu untuk menulis. Apalagi kalau sampai dalam kapasitas web yang sudah domain sendiri yang sudah digunakan secara khusus (jualan/company profile), tentunya membutuhkan biaya dan maintenance yang lebih.
      Bukannya di salah satu comment ada email dr pihak developer? :) , padahal semenjak address email saya approve masuk, baru kali ini ada komentar masuk ke topik gcc, walau saya tahu traffic address pengunjung yang dibaca. Salam.

  39. 47 Danuri
    June 11, 2009 at 4:34 am

    Terus terang aja Grand cikarang ampe sekarang belum ada listriknya juga air pamnya masih tahap coba2x yang jelas semua janji2x Developer yang Indah2x Semuanya ” Omong Kosong Belaka ” Membuat Kami sebagai pelanggan / customer Kecewa Berat atas apa yang kami terima tidak sesuai dengan yang dijanjikan sedangkan DP sudah lunas dan Potongan tetap setiap bulannya di kantor..Sungguh Kecewa Sekali Terutama 1. PAM
    2. LISTRIK
    Sedangkan tentang ubin Keramik lantainya terangkat ( kurang semen serta pasirnya pake pasir urub yang jelek dan tembok di korek pake kuku saja rontok..kasihan sekali penghuni “GRAND CITY CIKARANG”.

    =================================
    Pak Danuri

    Mungkin sebaiknya diisi saja form complaint/keluhan dan diserahkan ke developer. Saya sendiri kurang begitu tahu tentang air dan listrik, dengarnya kalau pas mau ditempati baru disambungin ke rumah. Kalau boleh tahu Bapak di blok apa ya? Apa di blok pembangunan pertama D, E, F?
    Masalah poping keramik, retak tembok, mungkin hampir semua rumah mengalami, entah karena struktur ataupun pengerjaan yang kurang tepat karena dikejar waktu dan biaya. Kalau masih bisa complaint ya complaint saja Pak, biar bisa dibetulin.

    Salam kenal

  40. July 7, 2009 at 10:21 am

    Salam Kenal,

    Kebetulan temen saya ada yang ngambil di GRAND CIKARANG, saya sendiri sudah ambil perumahan di GRAHA BAGASASI cibarusah -> 2 unit 22/60 (dijebol tengah)….menurut saya kualitas PDAM didaerah cikarang dan sekitarnya masih kurang bagus – alhamdulillah di bagasasi air tanah saya ngga sampai 6 meter sudah bagus (pakai Semi jet pump +/- 16 meter dah bersih airnya (+ filter karbon aktif). Dengan biaya bulanan sekitar 900rb/bulan (untuk 2 rumah), saya punya lahan yang lumayan bisa dikembangkan……

    Mau tahu kondisi air di grand cikarang, bisa membuat sumur pompa kah ?? karena pengalaman menggunakan PDAM, debit air sangat sedikit sekali keluarnya.

    Terima Kasih

    • 49 febriharsanto
      July 7, 2009 at 3:05 pm

      Salam kenal kembali Pak Martin, bagus juga idenya ambil 22/60*2, dibanding jika ambil 45/90.. :) . Mungkin kalau sistemnya ambil tanah saya pikir untung-untungan. Kalau pas di tanah baik dan titik air berada di atas syukur cepat dapat, lha kalau pas di daerah keras, dan jauh dari sungai, berpadas (batu) ya mungkin airnya lebih sulit (apalagi menggali/pantek di musim kemarau). Kalau di GCC untuk membuat sumur pompa saya belum mengerti, karena memang disediakan wtp mandiri. Jadi diharap penghuni menggunakan wtp untuk kebutuhan airnya. Pengalaman saya menggunakan WTP Jababeka di Kedasih airnya kuenceng sekali, walau mungkin di daerah lain (graha asri) berbeda yang mungkin juga karena tidak di support WTP, akan tetapi PDAM. Jadi untuk konten WTP dan PDAM berbeda walaupun sama-sama sebagai penyedia kebutuhan air, sedangkan air tanah tergatung kondisi geografis ataupun struktur tanah. Salam :)

  41. 50 indah
    July 28, 2009 at 3:31 pm

    halo, salam kenal…

    saya kemaren udah pegi nih melihat2 GCC,,, lumayan sih,,, tapi benernya masih ragu antara GCC ma taman sentosa… kok mas febri gak ngungkit2 taman sentosa yah? apa dah disurvey juga? atau itu termasuk ‘rumah daerah lippo’? ada comment mengenai taman sentosa? hehehehe,,,

    makasih ya mas ^^

    • 51 febriharsanto
      July 28, 2009 at 4:37 pm

      salam kenal juga Bu Indah..

      Begini Bu, saya menulis karena kebetulan ada moment/peristiwa dimana akhirnya ada bahan untuk menulis, misal untuk GCC karena kebetulan saya mengambil disana, Cikarang Baru dimana saya tinggal sekarang, dan lippo karena mendapat brosur (tidak sengaja) dan undangan melihat lokasi (walau saya tidak melihat lokasi sih karena malu tidak berniat membeli). Nah Taman Sentosa, bagus sih Bu lokasinya (kalau dilihat dari akses jalan TOL dekat), waktu itu (udah lama sih kira-kira setahun/2tahun lalu) jalan masuk aspal sudah agak rusak dan air disana masih sulit yg akhirnya PAM masuk sekarang dan jalan udah mendingan sekarang. Kolam renang yang sekarang itu juga belum lama, dan saya pikir sebagai penyediaan fasilitas umum dan untuk menarik minat orang untuk beli.
      Taman Sentosa bukan termasuk Lippo kok Bu, walau dari pintu TOL belok ke kanan tapi masih cikarang juga :). Comment untuk Taman Sentosa? Kondisi sekarang sudah lumayan bagus, untuk menopang pemasaran blok yang di belakang. Kalau komentar yang lain saya kurang begitu mengetahui (dengar-dengar sih di bagian blok mana gitu tercium bau busuk yg disebabkan limbah/asap pabrik….kurang tahu juga sekarang sudah selesai belum permasalahannya). Kalau Ibu tinggal disana atau lagi hunting rumah, saya tidak bermaksud komparasi antar perumahan yang ujung-ujungnya ada unsur kelebihan dan kekurangan, netral saja saya dan sekedar penilaian subjektif pribadi bukan objektif (khawatir kena protesss), ya mungkin ada lain waktu kalau kebetulan mendapat mood ataupun event yang berkaitan dengan Taman Sentosa saya akan menulis..

  42. 52 Debby
    October 13, 2009 at 8:55 am

    Hallo,Pak Febri
    Saya ada rencan untuk lihat2 rumah n mo compare juga…kira2 saya bs mnt brosur ato rpicelist-GCC tidak?sekarang ini sih saya blm sempat ke GCC,tp akan kesana…nah sementara menunggu waktu untuk on the spot,minta tolong Pak…Klo dari referensi temen2 sih,yaahhh gak jelek juga sih termasuk salah satu yg direcomended kan…Makanya,saya berharap bantuannya nih. Sebelum dan sesudahnya terima kasih ya…saya tunggu infonya.

  43. 54 wong plembang
    October 26, 2009 at 4:43 am

    mas, saya penghuni blok f19 kira2 meteran listrik msknya kpn yah, trus kalu nyambung wtp apa lgsung ngalir, apa mesti nunggu dulu yah..
    Btw uda direnov blm punya mas?

    • 55 febriharsanto
      October 26, 2009 at 7:09 am

      untuk meteran listrik kurang tahu kapannya, sedangkan kalau mau nyambung sendiri airnya bisa langsung sambungin ke selang hitam di depan rumah, dengan asumsi selang tersebut ternyata sudah ada, sedangkan rumah saya belum renov, hanya menembok belakang dan memberi atap sebagian.

  44. 56 wong plembang
    October 26, 2009 at 6:38 am

    pak punya ym ga

  45. 57 dans
    October 26, 2009 at 11:50 am

    Saya adalah salah satu penghuni GCC block F19, saya akad kredit september 2008..
    tapi sampai sekarang Listrik masih “kaya nyolong” alias belum ada KWH. yang paling mengenaskan adalah tadi malam/malam senin listrik hampir setiap setengah jam mati..
    karena MCB yang buat rame-rame [karena 1 MCB dipakai buat beberapa block...] tidak kuat menahan beban..akhirnya ada yang piket buat nungguin MCB..uhhhh…dan saya membayangkan kalau alat2 elektronics dirumah saya pada rusak bisa gak yach complain ke pengembang..? kynya mustahil yach….
    AIR juga yang katanya WTP….sampai sekarang belum jelas juntrungannya..mentang-mentang masih gratis, ngasih seasalnya..kadang warnanya merah, hijau , hitam dan bau kaporit yang menyengat..padahal sebelum akad kredit sudah saya lunasin..saya jadi menyesal coba bikin pump sendiri..
    dan setelah bebarapa bulan tinggal diGCC ternyata banyak janji palsu dan kebohongan yang mulai terungkap, salahsatunya adalah masalah listrik, yang denger-denger ternyata beberapa block belum terdaftar di PLN Bekasi..

    jadi ngenes juga ngambil di GCC,

    rencananya sebentar lagi kami akan adakan siaran terbuka di radio dakta tentang kenyataan yang kami alami di GCC atau membuat spanduk dipintu gerbang dan kantor pemasaran supaya calon customer supaya bisa berfikir lebih jernih.

    mohon jadi perhatian buat pengembang dan marketing juga harusnya tahu lapangan supaya tidak terkesan gombal untuk membuai calon customer.

    • 58 febriharsanto
      October 26, 2009 at 12:45 pm

      Silakan Mas, kl memang itu terbaik buat penghuni. Dr pertanyaan di awal hari ini, sebenarnya saya tahu maksud pertanyaan Mas kesini.
      Kalaupun mungkin sampai diminta oleh teman2 penghuni untuk menutup postingan blog saya yang berkaitan dengan GCC, akan saya coba tutup sementara (min private).

  46. 59 kakasubaru
    October 27, 2009 at 5:35 am

    waduh parah nih kayanya, padahal rencananya kami mau nempat4n rmh baru kami di f19..terpaksa deh tetep jd kontraktor or di mertua dulu

    • 60 febriharsanto
      October 27, 2009 at 6:24 am

      tidak ada yang parah sebenarnya tergantung semua menyikapi, dalam 2 hari entah Bapak atau teman Bapak meninggalkan comment disini dengan mengatasnamakan blok f19, barangkali mungkin termasuk yang demo dulu di kantor pemasaran pagi2. Coba dibaca di blog saya tentang pemasangan jaringan baru pln dsb. Adakah kecukupan biaya dan daya untuk pemasangan sambungan baru? Kalau misalkan masih dikasih free pemakaian ramai2, dan namanya orang entah bawaannya kulkas, mesin cuci, AC, setrika, tv, magic jar dihidupin semua kira2 mati tidak? Padahal masih gratis..bisa jadi pemakaian lebih besar dibanding pembayaran. Bisa masing2 dicek seandainya semua telah terpasang meteran, apakah alat2 listriknya dihidupin semua? saya pikir tidak. Ingat lho sambungan PLN bukan sambungan ke Cikarang Listrindo.

      Untuk air, ada WTP sebenarnya sudah baik meskipun supply airnya masih kurang bagus sehingga perlu saran lebih, atau disharing sendiri. Kalau mau dihidupin terus, meteran air juga belum terpasang, sambungan ke rumah-rumah mungkin belum semua tersambung, berapa loss airnya?

      OK, kalau memang perasaan kecewa dengan merasa kalau sudah beli, harusnya begini lho begitu lho, idealnya begini dan begitu lho sebaiknya bapak langsung kemukakan ke pengembang saja. Saya menjawab berdasar perasaan saya sendiri, dan bisa jadi berbeda dengan yang Bapak rasakan, tanpa saya melihat apakah komersil, subsidi, ataukah subsidi+jamsostek. Memang kalau ingin protest dan tidak bisa, bisa saya bayangkan gondoknya seperti apa. Saya menulis di blog (personal blog) ini berdasar pemikiran sendiri, tanpa ada maksud membela yang ini dan yang itu.

    • 61 dans
      October 28, 2009 at 11:13 am

      Tapi walaupun parah pak…kita harus tetep bersyukur pak
      walaupun listrik dan air masih gratis jadi ngasih semaunya…[padahal waktu akad kredit perasaan beli rumah itu sudah include listrik dan air dech...:)]
      kalau pihak developer bisa ngasih kedua item ini, insya allah akan nyaman pak..

      so…selamat bergabung di F19…mungkin kita tetanggan nich pak…:)

      see you pak..

  47. 62 kakasubaru
    October 28, 2009 at 8:19 am

    thanks pak atas pencerahannya, … Saya berterima kasih infonya, n trus terang saya dpt info ketidak beresan tsb di blog ini, insya Allah segera bergabung di f 19 kalo meteran listrik n dana uda ada(rehab minimalis retak, septiktank, tembok belakang, ngedam dpn, ma ngangkat keramik yg naek) kira2 butuh dana brp ya pak?

    • 63 febriharsanto
      October 28, 2009 at 8:34 am

      Beres atau tidak sebenarnya saya tidak berpikiran kesana. Anggap saja, kalaupun memang ada keinginan buruk/menyalahgunakan kepercayaan, akan berbuah balik kepada yang berbuat. Biaya mungkin sekitar 10 jt.

  48. 64 anom
    December 14, 2009 at 5:48 am

    met siang mas febri, mo ikut nimbrung ne, sekalian minta info & share bareng. saya ambil di blok G55 ( blok paling bontot ), emang listriknya & WTP dah dipasang belum yaa, ( saya dah ngajuin permohonan 5 hari yang lalu ), kl emang indent brapa lama kira2, planing minggu depan pgn sya tempatin, trus kira2 di belakang blok saya kedepannya mau dibangun apa yaa ( sapa tau dad bocoran ), kemarin saya tengok masih berupa rawa gitu, sebagai pertimbangan saya dah lunas bayar WTP. makasi atas infonya….

    • 65 febriharsanto
      December 14, 2009 at 6:03 am

      Terima kasih Mas anom atas komentarnya. Listrik dan wtp kalau Mas mau, bisa sambung sendiri kok, minimal nyambung ke tetangga kalau listrik. Air tinggal colokin selang hitam ke paralon dimana air ini dihidupin sehari 3 kali, pagi, siang, dan sore. Kalau mas melewati prosedur pengajuan, sebenarnya bisa cepat kalau Mas bilang sudah ditempati, jadi bukan minggu depan. Kalau di belakang Mas bakal jadi apa, saya tidak hafal, lebih baik lihat peta site plan GCC. Bisa dilihat di blognya Mas Joko

      • 66 anom
        December 16, 2009 at 5:51 am

        Emang sambung sendiri ga dipermasalahkan sama pengembang ya mas?? kalo menurut mas febri blok/lokasi sebelah mana yang ditempatin paling enak???
        makasih atas infonya……..

      • 67 febriharsanto
        December 16, 2009 at 6:09 am

        Dipermasalahkan? Kalau masih bersifat belum ada meteran, masalahnya dimana? Berarti belum resmi/legal.
        Kalau Mas takut, ya ajuin ijin ke pengembang, kemudian Mas Sambung sendiri. Daripada Mas bayar, mendapat sambungan bersifat sementara, ya lebih baik pasang sendiri. Lokasi yg paling enak? Dimanapun tinggal kalau betah ya enak, kenapa?? Kalau saya jawab tempat saya, ntar dikira tidak objektif, kalau saya jawab dekat fasos, masjid, danau juga sama saja, jadi jawaban (relatif) ada pada Mas sendiri.

  49. 68 anom
    December 16, 2009 at 7:51 am

    Yo wissssssssssss

  50. December 22, 2009 at 5:04 am

    Dear Mas Febri

    Salam kenal mas maaf nih numpang promisi sedikit..saya tinggal Di BCL (bumi citra lestari)Blok C.15 no.09 letaknya lumayan strategis lah…dekat Patung kuda alias pertengahan letaknya..maksud saya siapa tau ada yang tertarik ada yang mau over kredit rumah saya baru berjalan 2 thn sih dari 12 thn fasilitasnya sih semi renovasi belakangnya sudah di tutup tapi belum diplester lantai belum di keramik tapi sudah di plur plus sudah ada kamar satu jadi total kamar 2 dengan type 23/72.Air sudah jet pam…siapa tau ada yg berminat boleh hubungi saya di 021-80746300/085885366655.
    Terima kasih mas atas di ijinkannya

    salam
    Erwin_taupiq

  51. December 25, 2009 at 6:09 pm

    Assalamu’alaikum wr, wb
    Salam kenal buat mas febri, iseng semalam saya temuin blogNya tentang GCC, kebetulan saya juga salah satu calon penghuni di kawasan ini ( Blog G ), rumah saya udah jadi setahun yang lalu dan rencana mulai tahun depan akan saya tempati, memang kondisi masih original dan dengan kata lain harus direnovasi dulu sebelum ditempati. ditambah informasi belum sempurnanya listrik dan air sesuai brosur atau penjelasan dari pihak developer.
    Harapan saya semoga wadah ini bisa menjadi salah satu ajang silaturahmi ( Sharing, open talking ) tentang kondisi di GCC sini karena nanti suatu kenyataan yang akan di hadapi bahwa kita akan menjadi suatu komuniti baru dan akan selalu berinteraksi, dan dengan wadah ini pula walaupun kita tidak kenal sebelumnya tapi bisa kita jadikan sebuah ajang discusi sesama penghuni GCC dan tahu informasi atau masalah yang kita hadapi dan dengan harapan kita bisa selesaikan bersama Amin.

    Wassalam
    yeldefid

  52. 71 Irpus
    December 28, 2009 at 9:26 am

    Assalamu’alaikum….

    Salam kenal Pak Febri….
    Saya tinggal di Blok G, ada kebutuhan yang sangat asasi yang menuut saya perlu share dan mungkin pak Febri bisa komunikasikan ke piha Developer.
    Yaitu selaku muslim kita sangat memerlukan masjid untuk beribadah baik jama’ah harian maupunsholat jum,at. Di Blok D sudah dibangun musholla, namun untuk blok F dan G belum dan setahu saya ada rencana pembangunan Masjid Raya yang belokasi antara blok G dan F.
    Cuma sampai sekarang belum ada kabar yang pasti kapan dibangunya, malah info yang saya dapat tanahnya saja baru bebas sebagian….
    Kapan ya.. bisa menikamti masjid di GCC dan jangan sampai juga sholat tarawih (entar bulan puasa) hanya dirumah atau dilapangan….

    Wassalam…

    • 72 febriharsanto
      December 28, 2009 at 9:31 am

      Waalaikum salam Mas Irpusaja..
      Sebenarnya saya ingin menyampaikan perihal ini ke developer (walaupun merasa belum bisa mewakili warga :) ), kemarin ketika di GCC ada pengobatan gratis mau bertemu dengan Bu Tuti, akan tetapi beliaunya lagi sibuk menemuin tamu (masak harus janjian dulu), akhirnya saya nulis lewat email, dan sampai sekarang belum ada balasan, entah belum terbaca ataukah belum sempat membalas. Ya semoga Masjid Grand Cikarang City segera dibangun, syukur sebenarnya kalau ada Masjid bisa menjadikan trigger bagi pemasaran perumahan.

  53. 73 anom
    December 31, 2009 at 5:57 am

    Mas febri mau numpang ngumumin nih?? boleh yaaa????? silahkan mass,( loh kok dijawab sendiri ) he. . he. . . he…

    WORO-WORO ( kali aja pada baca )

    Bagi calon penghuni blok G50 – G56 kalo bisa ya pada dipercepat pindahnya…. biar suplai listrik ga ngadat2 ( sering mati ), trus jalan biar langsung di cor..

    Makasih mas???

    Buat mas febri ngobrong-ngobrong, eh salah maksudnya ngomong – ngomong ada info ga mengenai pembangunan jalan akses ke Blok G50-G56 kapan direalisasi ???
    masalahnya parah banget mas musim hujan,akses sampai FINISH (ke rumah saya Blok G55 no 2 ) kendaraan kesayangan saya udah kaya moto crosss, mending kalo dapat hadiah/piala,, dapetnya tiap hari musti nyuci ban biar ga kotor.. trus listrik juga sering mati/matinya lama sekali ( padahal belakang rumah + blok depan pada nyala semua-sama sama pake listrik sementara ) kl malem jd kayak ngepet ajah pake lilin. Maa saya musti beli GENSET??? tekor dunk.

    Mohon diteruskan mengenai ketidakpuasan pemasangan listrik ke pihak pengembang/bu tuti ya mas,,

    Makasih mas……..

  54. 74 Bimo
    February 15, 2010 at 7:13 am

    Halo mas Febri,

    saya mau tanya dong. Di GCC, di awal tahun 2010 ini apakah lingkungannya sudah siap huni? Dengan kata lain apakah infrastruktur vital seperti air, listrik, jalan, dll sudah siap? Saya kebetulan berencana untuk mencari tempat tinggal sementara di Cikarang. Apakah disana sudah ada pimilik rumah yang menyewakan rumahnya? Karena untuk saat ini saya belum ingin membeli rumah di sana, jadi hanya ingin mengontrak selama setahun ato dua tahun saja.

    • 75 febriharsanto
      February 15, 2010 at 7:27 am

      Pak Arman Bimo…

      Lingkungan sudah dihuni, air sudah mulai berbayar bulan depan, listrik sudah menggunakan token prabayar, jalan sudah siap, walaupun sebagian kecil jalan masih batu+tanah karena lg dibangun. Yang disewakan juga ada, kalau Mas mau keliling mungkin akan menemukan rumah yang ditulisin disewakan/dikontrakkan. Salam

      • 76 Bimo
        February 15, 2010 at 2:37 pm

        Thanks atas jawabannya Mas Febri,

        saya juga berniat seperti itu, muter-muter di sana mencari kontrakkan yang cocok baik harga dan tipe rumahnya. Ngomong-ngomong kisaran harga kontrakkan di sana berapa ya untuk rumah tipe 21 ato 36? Saya sempat bertanya ke teman, katanya untuk di GCC bisa dapet jauh lebih murah dibandingkan dengan di jababeka (cikarang baru). Seperti misal, untuk tipe 36 katanya kita bisa dapat di bawah 3 juta per tahun. Sementara kalo di Jababeka paling murah 5jutaan itupun sudah mentok.

        Oh iya, kalo muter-muter komplek sana dicurigain gak ya? Perlu lapor pos depan? Karena kemarin pengalaman muter-muter di Cikarang Baru (Jalan Beruang, Kancil dsb–ya pokoknya nama-nama kebun binatang deh, he.. he..) selain banyak portal penduduknya seperti selalu memperhatikan saya dan motor saya yang kebetulan suaranya agak bising.

      • 77 febriharsanto
        February 16, 2010 at 3:08 am

        Mas Bimo, kurang tahu saya lebih murah atau tidaknya, karena tergantung negosiasi. Bisa jadi seperti itu karena kondisi pemukiman cikbar lebih ramai dibanding di Grand sendiri. Anggap saja maksimum kontrak rumah pertahun 5% dari harga rumah, maka angkanya ya hitung sendiri :) . Kalau muter-muter pemukiman ya wajar kalau dicurigai dan malah bagus, karena menunjukkan kewaspadaan warga terhadap keamanan lingkungan. Kl Mas muter2 di Kancil, beruang, panda, rusa, dst sudah jalan portal, poldur, dan jalan berlubang dan dicurigai ya wajar juga, karena sering terjadi pencurian kendaraan bermotor bahkan sepeda, makanya penduduknya sudah siap mau nangkap maling.

  55. 78 MAHYUDIN
    January 20, 2011 at 4:52 am

    saya mencari Rumah type 21 atau 36 yang mau di jual atau diOver credit lokasi diCikarang Baru Atau di Graha Asri untuk saudara saya .yang ada informasi silahkan
    hubungi saya 0812-1982 5333 / 021 – 9202 6109

  56. 79 agung
    November 29, 2011 at 6:44 pm

    Salam kenal pak,
    Bulan lalu saya dan istri pernah survei ke GCC, dan cukup tertarik dengan rumah cammelia di blok G – namun yang menjadi pertanyaan saya apakah sekarang kondisi air WTP mandirinya sudah lancar ataukah masih dijatah pagi/sore ya pak? karena kebetulan pas lagi survei saya lihat ada orang dengan gerobak jualan air keliling dan hampir tiap rumah pakai tandon air gede. Masalah keamanannya bagaimana pak? makasih atas share bapak di blog ini, sangat informatif dan netral :)

    • 80 febriharsanto
      November 29, 2011 at 10:18 pm

      Salam kenal juga Pak Agung.
      Untuk air jam beroperasi jam 4 pagi sampai jam 9 malam.
      kalau ada yg menggunakan tandon karena belum beroperasi 24 jam, malah sebelumnya hanya beroperasi 3 kali.
      Buruknya kualitas air menjadi celah bisnis penjual air.
      Keamanan, kondisi terakhir masih aman. Informasi tambahan di;

  57. 81 slay maryadi
    June 4, 2012 at 4:55 am

    saya sedang mengajukan kredit perumahan di GCC dan sudah intervie oleh bank BTN tapi belum ada informasi di setujui atau tidak. biasa nya berapa lama sih info di setujui atau tidak oleh bank, atau memang menunggu rumah tersebut jadi? (mohon info nya ) karena udah lama banget nih belum ada kepastian dari bank

    • 82 febriharsanto
      June 4, 2012 at 10:29 am

      Kalau saya dulu sekitar seminggu bahkan tidak ada. Bank survey dulu informasi pekerjaan, status, gaji dsb, kalu usaha disurvey sampai lokasinya seberapa besar, omset berapa dll. Kenungkinan disetujui Pak kalau informasi/kondisi Bapak mendukung :)

  58. 83 Heru Gurbada
    January 17, 2013 at 5:43 pm

    Dear Mr. febriharsanto GCC KEdai Asih

    Sebelumnya mohon maaf Pak, sebenarnya kami menghubungi bpk bermaksud untuk menawarkan produk kami yaitu bataton yg ada di CPM Depomakmur dengan alamat Jl. RE Martadinata No 17 Cikarang, sekiranya dalam pembangunan yang ada di perumahan Kedai Asih menggunakan bataton, kami ingin menawarkan produk tersebut dan jika masih ada peluang untuk mengsuplay produk kami. Atas perhatiannya tak lupa kami ucapkan terima kasih.

    Note :
    Jika Bpk berminat kami akan mengirimkan daftar harga produk.

  59. February 9, 2013 at 2:16 am

    hallo mas Febri, apa khabar masih tinggal di GCC?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Didukung Oleh

Herbal Cikarang Pengolahan Data Busana Muslim Undangan Souvenir Cikarang

Man Behind this blog

Ganteng euy

Blogger Cikarang

Blogger Cikarang

Statistic Pengunjung

  • 100,227 hits

Trafik Pengunjung

Popularity

My Popularity (by popuri.us)

RSS VOA Islam News

My Messenger


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: